Monday, May 30, 2016

KES SAKA TERHEBAT & SIHIR PEMISAH TERMUDAH


Dlm minggu ni beberapa kes sihir pemisah dapat diselesaikan dgn mudah dan cepat. Sakit dan emosi yg ditunjukkan sekejapan hilang bila diterapi zikir beberapa minit.
Pesakit kembali normal dan tiada perlu susulan lagi. Alhamdulillah semakin hari semakin mudah, tiada perlawanan dgn jin2 ni, mereka lari terus . Dia belaka apabila Dia kehendaki.
26/01/2016 - Kes Saka kronik yg menyerang seluruh keluarga pesakit. Pesakit dari Kelantan dtg seorang diri tanpa keluarga ditemani 2 sahabat yg tinggal diKL.
Sakit ibu dan adiknya lebih kronik namun kerana susah utk dibawa, beliau dtg seorang diri sebagai wakil.
Di awal di terapi selepas habis bacaan Surah Yaasin, pesakit mula mengerang kesakitan. Bila dah bangkit, saya mula menyerang. Laungan kesakitannya bergema kuat, ku arahkan menantuku tutup pintu sliding bg menghalang suara laungannya menakutkan isi rumah.
Macam biasa bila jin2 bawahan semua surrender, mereka panggil otai yakni ketua mereka.
Ketua Jin ni pun kaget, " mung ni sapo ehh...sapo? Biso sungguh mung ni. Tok jupo lagi aku manusia sebiso mung"
"Oooooo..Sunan Kalijaga. Sunan...mung tok leh wat gapo kat aku" katanya.
Dalam dia mencabar dgn angkuhnya, ku lihat dia kesakitan juga cuma pulihnya cepat benar. Malah mula bertakbir, berzikir dan mengaji.
Semakin ku zikir dan Doa...dia semakin berzikir juga dan membaca surah2 Al Quran dan mengeluh juga akan hal2 manusia masakini.....yg makin jauh dlm kesesatan dan duduk dalam syirik.
Dok citer hal akhir zaman dan sedih dgn manusia loni yg rata2 sesat aqidah. Katanya.....kezahiran Imam Mahdi dah semakin dekat, kerosakan aqidah harus dibanteras samasekali.
Dia mula mencabarku..."mung takleh wat gapo Sunan, gini jah aku buat". Jin itu menunjukkan silang kakinya ...
Oleh kerana jin itu pun berzikir dan tak rasa apa2 dah kesakitan, aku berhenti dan berehat. Sambil2 tgk aksinya.
Pesakit yg dirasuki jin ni walau dah tak sakit tetapi tak meronta dan tak perlu dipegang. Aku berdepan dengannya...sambil2 sembang je. Aku tak tunjukkan permusuhan dan jin itu mula citer asalnya, bagaimana dia dtg dan kenapa menyakiti tubuh pesakit. Dia sedih kerana pesakit tak mahu menerimanya.....
Tetiba ada sahabat perawat msg kerana tiba2 ingatannya padaku kuat. Firasatku Allah SWT hantar bantuan utk scan keadaan. Perawat ni berhajat utk jadi muridku....dia tahu walaupun kebolehan scan ni anugerah Allah, ilmunya masih belum setandingku....kehendak Allah belaka.
Selepas scan, katanya....
"sy nmpk mcm sunan kalijaga..sy x knal tpi sirr kta bgitu bpakaian jawa hitam coklat
dn ada 2 makluk bsayap sperti pari2 halus enrgi nya...pari2 bwarna kristal putih transparent..
sunan bersama tuan.. makluk bsayap bsama psakit..adakah pesakit ini perempuan?
seperti link nya bsama sami2 kot..bpkaian kuning bkepala botak sdang transfer power dri jauh buat pesakit
d pesakit ada 1 lingkaran 3 segi tmpt ia duduk.mcm 1 shield
sunan sdang mengelilingi kawsan pesakit tpi mcm buntu ?
mcm mncri titik kelemahan kot
pesakit byk shield kot.sbb sy trasa skit nya dsini
dlu kwan sy pnah dpt kes hbat dn x dpt settle..pesakit mngaku ia lintah bayan..azazil pnjaga laut
setiap serangan dn energi x smpi pda nya
mcm klaka skit la tuan klau sy ckap.ini bdasar kn pngalaman dn ilmu sy...
makluk azazil..sbb energi nya sgt la halus...hmpir2 tiada energi
setiap serangan ssah kna pda nya
ia bijak dn pesakit se akan2 bzikir
dn makluk d bantu dri jauh dngan transfer energi tnpa putus2..
mnyebab kn pesakit se olah2 healing sgt cpat dn tdak ada effect..
sunan duduk btol2 dhadapan dgn pari2 tpi x de apa2 tndak blas
lpa nk bgtau..apa y d hdapan tuan adalah pancaran dri projector.jika d serang dri pncaran maka sia2 sje.kna cri projector nya..pari itu jelmaan dri 1 pancaran..
sy x dpt detect dri mn pncaran tu..jika sy jejak maka sy nmpk owg bkepala botak bpkaian kuning
" hrap2 info tu dpt mmbantu tuan"
Sambil duduk berehat, saya terus munajat dan berdoa.
" Mung ni degil sungguh Sunan weh....tok jupo lagi aku orhge sedegil mung nih...doh la biso. Biso2 mung pung tokleh wat gapo kat aku"
Aku biarkan aje dia membebel...." aku sedih la, cucu aku ni tokse terima aku. Kalu dia terimo, boleh jadi biso po mung jugok" Sunan...mung tolong la ubat adik dia ni....sakit teruk tuh"
Aku balas, " kata biso...bakpo mung tok ubat sediri?"...
" Hah Sunan...mung balas kat aku balek" katanya.
"Mung nok ngano Sunan, nok main cara baik ko cara jahat.Aku kerah marghi segala bala tentera aku"
Aku cemuih je....."aku bukan nak musoh dgn mung, mung kato nok jaga cucu, bakpo dok bui sakitnya?
Dia doh jammed. Heheh saikologi sikit la. "Puah doh aku dok ghoyat kat dio....dlm mimpi aku bui.....tokse pah sudoh" katanya.
"Doh....mung tinggal la dia. Tubik la...dia tokse ke?"...
Dipendekkan cerita, "kalau aku masok penjara Sunan, buleh tubik ko? Dia bertanya.
Aku pelik....hai mcm surrender pulak. Namun memang dia surrender. Dia minta aku keluarkannya dan memang jin2 yg ku tarik keluar semua disumbat ke penjara Sunan Kalijaga.
Allah belaka. Jin ni keluar sungguh dan pesakit sedar semula. Sambil sembang2 gitu je....jin2 ni mcm sedih dan give up.

Aku serah pada Allah jua.....aku hamba. Tuhanku pasti mendengar Doaku.....dan menghantar bala tenteraNya yg lebih kuat dari jin2 ni, masakan mengalah begitu mudah sedang di awal tadi mencabar juga.
Alhamdulillah...Dia belaka. Bila dtg yg haq, tenggelam yg batil

Sunday, May 29, 2016

Bukti jin-jin adalah penyebab dan punca penyakit selain stroke dan taun


Diriwayatkan daripada Nabi Sulaiman bin Daud a.s. bahawa baginda telah melihat seorang perempuan tua yang sudah beruban rambutnya, dua matanya berwarna biru, kedua-dua keningnya bertanduk, kecil betisnya, rambutnya kusut masai, mulutnya ternganga dan keluar pucuk api daripadanya, dapat membelah bumi dengan menggunakan kukunya yang tajam dan boleh memecahkan batu-batan yang besar dengan pekikan suaranya.

Nabi Allah Sulaiman bertanya kepadanya, siapakah kamu? Adakah kamu daripada jenis manusia atau jin? Kerana aku tidak pernah melihat orang yang paling hodoh selain daripada engkau. Perempuan itu menjawab: “Akulah Ummu Sibyan (Ibu penyakit sawan) yang dapat menguasai ke atas anak Adam lelaki dan perempuan, aku boleh masuk ke rumah-rumah, boleh berkokok seperti ayam, menyalak seperti anjing, bertebah seperti lembu, bersuara seperti keldai dan kura-kura dan bersiul seperti ular.

Aku juga boleh bertukar-tukar wajah dengan pelbagai rupa, aku boleh mengikat rahim perempuan, boleh membunuh anak-anak di dalam kangungan dan mereka semua tidak akan mengetahui bahawa itu adalah angkara daripada aku, aku memasuki ke dalam rahim orang perempuan dan aku ikat rahimnya serta sumbat lalu dia tidak boleh mengandung dan jadilah rahimnya kosong, aku masuk ke dalam perut orang perempuan yang hamil di waktu janin di dalam kandungannya sedang membesar aku tendangnya, maka berlakulah keguguran dan jadilah rahimnya kosong semua.

Tambahnya lagi : “Aku menyusup masuk kepada kanak-kanak perempuan ataupun orang-orang perempuan yang telah dicalitkan dengan tanda kepadanya, lalu aku mengenakan penyakit dengan ekorku, aku tukarkan kegembiraan orang-orang yang sudah bertunang dengan kecelakaan, aku menyusup masuk ke dalam badan orang lelaki dan aku menghirup spermanya yang putih pekat dan tinggal di dalamnya mani yang cair lagi jernih, maka jadilah dia mandul dan tidak akan melahirkan zuriat.

Aku juga pergi kepada peniaga-peniaga dan aku palingkan jualannya. Dengan itu, dia tidak akan mendapatkan keuntungan, aku meresap masuk ke dalam bumi yang kering, lalu aku sapu menjadikan ia tandus. Dengan itu, ia tidak lagi menjadi subur dan segala tanaman tidak akan menghasilkan buah. Aku juga menyekat kanak-kanak kecil dan aku campakkan kepadanya kepanasan yang sangat panas dan kesakitan yang mengerikan. Maka, dengan itu mengigillah badan mereka sera diconteng-conteng rupa paras mereka supaya dibenci orang”.

Nabi Allah Sulaiman pun menangkapnya sambil berkata : “Wahai perempuan yang celaka! Kamu tidak boleh lari dari genggamanku sehingga berikan satu perjanjian dan sumpah setia kepada anak-anak Adam, lelaki dan perempuan”.

Begitulah kisahnya akan jin yang akan merosakkan anak Adam dengan berbagai cara yang kita tersangka oleh kita yang selama ini tidak mengambil peduli. Makanya apabila jin sudah melakukan peranannya, tentu kita boleh mengagak apakah kesannya kepada kita anak-anak Adam. Tanpa rawatan dari mereka yang benar-benar berilmu haqq dan berkebolehan, tentulah kita anak-anak Adam ini akan merasai kesengsaraan sepanjang kehidupan. Jika rawatan dilakukan oleh mereka yang tidak berada di jalan haqq, penyakit akan tetap datang dan pergi sebagaimana yang pernah di catatkan oleh Prof Shahidan Radiman dari National University of Malaysia, Faculty of Science and Technology.

Prof Shahidan Radiman mencatat:

Sebenarnya orang yang tidak belajar Ilmu Mengenal Diri tak guna mengamalkan perubatan Islam . Banyak kes berlaku dimana seseorang itu “mengubat” si pesakit dengan ayat Al-Quran dan sebagainya, tetapi sakit orang itu tak baik, iaitu sakitnya berulang. Mengapa demikian? Sebab jin yang dia “buang” itu tidak ke mana – ia hanya menyorok dalam badan atau keluar sekejap kemudian masuk balik? Sampai bila pun tak akan baik...

Orang yang tak belajar Ilmu Mengenal Diri amat berbahaya jika “bermain” dengan alam ghaib. Ibarat orang Melayu cuba melintas padang pasir Sahara tanpa unta dan bekal, tanpa “guide” Baduwi, memang pasti akan binasa atau membinasakan orang lain. Bukan saja jin pandai bermain wayang tetapi jenis dan perangainya beribu-ribu. Hanya orang yang sudah mengenal diri dapat mengenali semua makhluk-mahkluk itu . Itu sebabnya Ilmu Mengenal Diri sangat penting, khasnya di waktu sakaratul maut. Ia penting di dunia dan di akhirat. Begitulah perjalanan yang akan kita tempoh – jauh perjalanan, maka oleh itu, saya sarankan kepada semua pembaca, carilah ilmu untuk menyampaikan kita kepada Al-Haqq!...

Bahana Ruqyah Syirik (mantera)


17/5/2016 - 9.30 mlm, Pesakit mengadu di belikatnya ada benda bergerak2. Ku tanya ada.belajar ilmu silat ke atau perubatan. Katanya silat tak pernah belajar. Perubatan pun tak cuma pernah tolong pegang kawan yg dirawat di darul s....selepas kejadian ni berlaku pergerakan dlm belikatnya.

Dulu ada seorang remaja ambik ijazah silat batin dari seorang pawang, hampir merogol adik sendiri.
Yg belajar silat dan perubatan yg dah difatwakan sesat, mengadu perkara yg sama.
Yg menghafal ruqyah dari buku, bunuh ibu sendiri. Yg baru di ijazahkan ruqyah dibangi dulu....esok bunuh anak sendiri.
Byk kes dah...ku terapi zikir, tak sampai 10 minit, pesakit muntah2. Rasa lega bila yg terbuku didada dan belikat keluar semua.


Sebelumnya pada jam 7 mlm, seorang bapa membawa anak perempuannya yg kemurungan , katanya gara-gara menonton CD MUNAFIK. Si anak mengaku selepas ikut baca mantera ( ayat al quran) yg di baca Shamsul Yusof, beliau kemurungan dan tak boleh makan.

14/5/2016 - Pesakit dari Johor anak dara sunti masih belajar di kolej kerap sakit perut seolah gastrik. Bila mula di ruqyah, beliau rasa mual dan trauma. Beliau dah tak boleh duduk dlm majlis zikir, majlis baca Yaasin kerana ada perasaan tak enak dan dtg pening2.

Ku terapi zikir padanya, alhamdulillah tiada reaksi negatif malah beliau tenang. Emaknya menceritakan mereka dah serik di ruqyah, kesemua memberi effect yg sama, menambah sakit bukan menyembuhkan.
Ku hanya menyampaikan. Ini dakwahku dlm mengajak kalian kembali men Tauhidkan Allah Azzawajalla. Hanya hidayah dan taufik dariNya shj dpt menyedarkan kalian.

UMRAH BERSAMA ISTERI 21 APRIL - 2 MEI 2016





Ibadat Tawaf pada jam 2 am





Tawaf Sunat selepas Isyak

 Masjid Nabawi

 Jabal Uhud

Jabal Rahmah


Ladang Kurma Andalusia

Masjid Quba

Di kaki Bukit Jabal Tsur

Jemaah Andalusia dalam rangka ziarah luar Kota Mekah







Monday, December 14, 2015

10/11/2015 – Kes Saka nenek tua berusia 100 tahun


Temujanji telah di buat pada siangharinya dan malamnya mereka datang seperti di janjikan. Pesakit di bawa oleh anak perempuannya dan di temani cucu lelakinya . Yang memperkenalkan mereka kepada saya adalah salah seorang murid saya.
Mulanya mereka berpesan kepada saya bahawa nenek tua ini tidak di beritahu akan hajat kedatangan mereka ketempat saya kerana di takuti nenek ini tidak akan mahu datang. Anak perempuannya syak ada sesuatu dengan ibunya yang mengganggu kehidupan dan kesihatannya. Perangai orang tua memang lah pelik sedikit apatah lagi berusia 100 tahun, namun yang membuat saya faham adalah masalah amalan ayat-ayat yang di amalkannya bertahun itu menimbulkan syak punca gangguan ini.
Sedang rancak anaknya bercerita, tiba-tiba nenek tua ini memotong dengan ceritanya pula. Baharulah saya tahu bahawa nenek tua ini dahulunya mak bidan. Tinggi ilmunya dan banyak pendampingnya. Anaknya seramai 12 orang disambutnya sendiri namun hanya 2 orang sahaja yg kekal hidup sehingga dewasa. Anak lelaki sulongnya baharu meninggal dunia dalam 100 hari. Dia kesedihan kerana cucu dan menantunya tidak dapat menerimanya setelah ketiadaan anak lelakinya.
Banyak tempat telah dibawa oleh anak lelakinya berubat semasa berada di Kelantan. Namun tiada seorang perawat pun yang mampu menghadapi pendampingnya, mereka mengalah awal-awal dan ada yang meninggal dunia dalam usia muda. Malah kata nenek tua ini, bukan mereka yang merawat nenek tetapi nenek pula yang merawat mereka , mungkin kena serang dengan pendamping nenek ini.
Melihat seriousnya masalah nenek ini, saya minta nenek berbaring. Tiada masalah dan tiada bantahan dari nenek. Saya mulakan seperti biasa ………tak sampai seminit nenek macam tersentak dan mula bercakap …..minta tolong keluarkan semua yang ada dalam dan luar badannya. Tiada halangan dari nenek kerana sememangnya dia mahu segalanya di keluarkan. Nenek menyebut , “lega kepala nenek, rasa ringan. Tu yang kat lutut kuat sangat tu”.
Saya berpindah ke bahagian kaki menekan lututnya dan menarik keluar dengan niat menghancurkan segala bisa dan racun. Nenek bangun mendadak dan bercerita macam-macam. Selepas selesai saya tarik keluar segala bisa , nenek bangun seolah tiada apa-apa , berbeza sepertimana mula datang tadi dipapah anak perempuannya. Dia mula bercerita sambil melakonkan pelbagai aksi seolah tidak pernah sakit. Dan nenek duduk sambil membuat senaman serta melipat kakinya dengan terkejut, “dah boleh lipat”.
Nenek bertanya kepada anak perempuannya, “ bakpo tok ngoyat nok marhi sininyo takdi?” “Kito tok tahu, ni saing kito bowok ke” kata anak perempuannya sambil senyum. “Takot mek toksir marhi la”. “Mok nok dok sini la, nak berubat sapa sia (berubat sampai baik betul) . Toksoh kelik lagi la.” “Mok nok suruh tok bomoh siup la, takdok sapa buleh” “Kito puulok hok siup tok bomoh”
“Sapa-sapa tadi mok tahu doh….orang ni buleh siup mok”. Sememangnya segala dampingan nya tidak menjengok langsung kedalam rumahku. Tak berani masuk jejak ke dalam rumah atau di halang di luar rumah. Menurut menantuku, segala dampingan ada dengannya, yang paling kuat nyatanya Jin Ifrit. Namun aku tidak merasa terhalang atau ada gangguan malah segalanya berlalu dengan mudah. Itu yang membuat nenek tua ini gembira sehingga mahu tinggal di rumahku.
Nenek bertanya akan ilmunya dan menyebut-nyebut segala amalannya. Segalanya bacaan ayat-ayat suci , ilmu perbomohan dan perbidanan. Namun kenapa jadi macam ni??? Saya minta nenek tinggalkan segala amalan-amalan itu, nampak kesan dan bahananya mengamalkan ayat-ayat dengan menyakini kaifiatnya yang tertentu. Mendatangkan pendamping pelbagai jenis, sehingga tiada ustaz dan bomoh yang di temuinya sanggup dan mampu membuangnya.
Anak perempuannya memujuk ibunya, “kito kelik dulu mok, pahtu marhi semula”. “Ustaz ni dok denge anok cucunya, ado dale tu, tido belako doh. “ “Hoo lah, bui pitih doh….berapo?” tanya nenek. Saya tersenyum dengan gelagat nenek ni malah seronok melayan orang yg tua begini dengan kanak-kanak.
Merka pulang dengan hati gembira, jauh datang dari Kuantan malah akan berulang selagi nenek ini mahu datang. Aku juga puas, segala keyakinanku semakin terbukti hari demi hari dengan Petunjuk dan Hidayah serta Taufik dari Nya jua.

10/11/2015 - Rawatan Kanser Payudara


Pesakit pernah di bedah 2x membuang sel2 kansernya namun kali ini sel2 itu merebak keseluruh bahagian.
Rawatan dibuat 3 hari berturut-turut. Pesakit masih muda awal 20an dan mempunyai seorang anak berusia setahun.
Kali pertama diterapi, pesakit tidak merasa apa-apa terutama tenaga panas dari tapak tangan saya.
Hari kedua, pesakit menyatakan kesakitan nya mulai hilang dan tangannya sudah boleh diangkat.
Hari ketiga, pesakit menyatakan 5 mata seolah bisul mula pecah dan darah non-stop.
Selang 3 hari, rawatan kali ke4, pesakit memberitahu 4 dari lubang kecil yg pecah tadi sudah berhenti keluar darah tetapi satu lubang sebesar duit syiling 50sen masih berdarah malah mengeluarkan daging busuk dari dalamnya. Kali ini saya minta untuk melihat dgn ditemani isteri. Memang besar lubangnya dan sudah membusuk hampir keseluruhan. Namun katanya dia sudah tidak rasa sakit lagi dan ingin meneruskan rawatan dgn yakin sekali. Tangannya pun boleh diangkat seperti biasa, tiada lagi kesakitan pada urat saraf yg bersambung ke bawah ketiaknya.
Saya memberi madu syifa untuk dimakan dan disapu pada keseluruhan dada yg membusuk serta memakan habbatussauda. Madu dan habbatussauda adalah raja segala ubat menurut hadis dan adalah adalah sebaik2 rawatan bumi.
Pesakit message pada hari keduanya bahawa lubang itu terus mengeluarkan daging yg membusuk dan darah sudah mula berhenti keluar.
10/11/15 adalah rawatan pada kali ke5 selang 2 hari rawatan kali ke4. Kali ini arus panas dari tapak tangan saya terasa panas dikepala dan menyebar keseluruh badan. Urat2 sarafnya mula menerima energi zikir dan membersihkan saluran urat saraf serta membersihkan kotoran penyakit didalam darah.
Perkembangan pemulihan rawatan yg memberangsangkan membuatnya beriktiqad utk terus berubat dan tidak mahu membuang payudaranya atas nasihat doktor. Malah kalau dia kehospital, itulah yg akan dilakukan doktor (potong buang)berdasarkan ilmu yg dituntut dari Barat yg tiada sanad bersambung kpd Rasulullah bahkan dari Dajjal.
Menurut kajian, suntikan semasa bayi itu lah benih2 kanser yg ditanam semenjak kecil terhadap penduduk dunia oleh puak Illuminiti.
Alhamdulillah, pesakit beriktiqad dgn penuh yakin bhw Yg Menyembuhkan adalah Allah SWT. Proses membuang bukan proses penyembuhan malah kaedah pembunuhan secara halus sptmana berlaku kpd doktor pakar bedah itu sendiri yg sedang membuat Masters nya di London dlm bidang kanser dan membuat keputusan sendiri membuangnya tanpa desakan sesiapa. Beliau meninggal pada hari suaminya menelefon saya untuk dirawat.
Takdir ajalnya sudah sampai dgn cara yg tidak baik.
Wallahu a'lam

Penting Mempelajari Ilmu Dan Beramal Dengan Sanad yang Shahih


Allah SWT memuliakan umat Islam dengan beberapa keistimewaan yang besar yang tidak diberi kepada umat manusia selain mereka.Dia antara keistimewaan umat Islam akhir zaman ini, Allah SWT memberi jaminan untuk menjaga mereka (umat Islam) dari “berhimpun” dalam kesesatan.Allah SWT memelihara umat Islam dari kesesatan dengan memelihara institusi ulama mereka yang terlibat dalam menjaga sumber agama Islam dan pemahaman-pemahaman yang shahih. Dengan demikian, Allah SWT menjaga ajaran Islam dari berbagai aspeknya, baik dari sudut sumbernya, cara memahami sumber secara shahih, maupun pemahaman yang shahih terhadap sumber-sumber tersebut melalui para ulama yang disebut dalam al-Quran sebagaiAdz-dzikir, yang perlu dirujuk oleh orang-orang awam.
“Isnad itu sebagian dari agama. Jika tidak karena isnad, setiap orang akan berkata apa saja yang dikehendakinya.”
Keistimewaan in bertolak dari suatu hal yang mendasar, yaitu tradisi sanad atau isnad (penyandaran sanad) atau sandaran dalam bidang ilmu-ilmu agama. Sesuai dengan maksud hadits Nabi shalallahu alaihi wasssalam yang menyebutkan “Ulama adalah pewaris para nabi…”, sudah tentulah ilmu nabawi itu diterima oleh para ulama secara “pewarisan”. Dalam konsep “pewarisan” dalam tradisi pembelajaran ilmu agama inilah, terwujud konsep atau tradisi “sanad” atau sandaran.
Abu Ali Al-Jiyani berkata, “Allah SWT mengkhususkan umat ini dengan tiga hal yang tidak pernah diberikan kepada umat sebelumnya: sanad, ansab (nasab-nasab), dan i’rab (penguraian kata dari segi kedudukannya).”
Abu Hatim Ar-Razi berkata, “Tidak ada satu umat pun, sejak Allah menciptakan Adam, para ahli amanah, yang menjaga berita-berita para rasul, kecuali pada umat ini.”
Melalui jalur sanad, dimungkinkanlah penelitian terhadap kebenaran hadits-hadits dan berita-berita serta mengenali para perawi. Pencari hadits dapat mengetahui derajat (kualitas) hadits, mana yang shahih dan mana yang lemah. Dengan sanad pula, sunnah dijaga dan dipelihara dari pengelabuan, penyimpangan, pemalsuan, penambahan, dan pengurangan. Dengan sanad juga masyarakat menyadari kedudukan sunnah dan betapa pentingnya memberikan perhatian terhadapnya, yang ia ditetapkan dengan jalur-jalur kritik dan tahqiq (analisis) yang demikian mendetail, yang belum pernah dikenal manusia ada sepertinya sepanjang sejarah. Dengan begitu, klaim orang-orang yang bathil dan senang membuat keraguan umat dapat ditolak, dan syubhat-syubhat yang mereka lontarkan seputar keshahihan hadits dapat dimentahkan.
Perhatian yang demikian besar terhadap sanad menampakkan kepada kita urgensi (pentingnya) dan pengaruhnya dalam ilmu hadits, yaitu melalui beragam aspek. Di antaranya, sanad merupakan salah satu karakteristik tersendiri dari umat ini, yang tidak ada satu umat manusia pun di muka bumi ini memiliki keistimewaan seperti ini.Tidak pernah ada riwayat dari salah satu umat terdahulu mengenai perhatian mereka terhadap para perawi berita dan hadits-hadits para nabi mereka sebagaimana yang dikenal dari umat ini.
Dalam konteks hadits, sanad ialah rantai penutur atau perawi (periwayat) hadits. Sanad terdiri atas seluruh penutur, mulai dari orang yang mencatat hadits tersebut dalam bukunya atau kitab hadits (mukharrij) hingga Rasulullah shalallahu alaihi wasalam. Sanad memberikan gambaran keaslian suatu riwayat.Contohnya, Al-Bukhari-Musaddad-Yahya-Syu’bah-Qatadah-Anas-Nabi Muhammad shalallahu alaihi wasalam. Sebuah hadits dapat memiliki beberapa sanad dengan jumlah penutur atau perawi dalam lapisan sanadnya.
Imam Ibnu Sirin berkata, “Ilmu itu adalah agama, maka perhatikanlah dari siapa kamu mengambil agamamu (ilmu agama tersebut).”
Ibn Abdil Bar meriwayatkan dari Imam Al-Auza’I bahwasanya ia berkata, “Tidaklah hilang ilmu (agama) melainkan dengan hilangnya sanad-sanad (ilmu agama tersebut).”
Mengapa ilmu akan lenyap jika tradisi sanad ini tidak dipelihara? Di antara sebabnya, akan muncul golongan yang tidak mempunyai latar belakang keilmuan dalam bidang agama yang memadai berdiri di hadapan masyarakat umum lalu berbicara dalam urusan agama tanpa kelayakan. Mereka berargumen bahwa, karena semua orang beragama, mereka kataka semua agama sama, semua orang berhak berbicara dalam urusan agama. Dasar liberal seperti ini jelas tertolak dalam ukuran keilmuan Islam, yang menilai latar belakang keilmuan seseorang melalui tradisi sanad ini.
Oleh karena itulah, dalam Muqaddimah Shahih Muslim, Imam Muslim meriwayatkan dari Imam Abdullah bin Al Mubarak, yang berkata, “Isnad itu sebagian dari agama. Jika tidak karena isnad, setiap orang akan berkata apa saja yang dikehendakinya (dalam urusan agama, tanpa ilmu mendalam tentangnya).”
Maka jelaslah, tradisi menyusun sanad-sanad keilmuan serta ijazah keilmuan, baik secara umum maupun khusus, baik ijazah riwayah maupun dirayah atau kedua-duanya, ijazah tadris wa nasyr (izin untuk mengajar dan sebagainya), dan sebagainya, adalah untuk menjaga tradisi amalan para ulama as-shalih terdahulu dan dalam masa yang sama menjelaskan latar belakang keilmuan mereka. Bahkan, tradisi tersebut adalah tradisi amalan para ulama mu’tabar yang tidak dapat diperselisihkan lagi, karena ia terpelihara dari masa ke masa.
Ukuran kelayakan keilmuan yang sebenarnya dalam neraca pembelajaran dan pengajaran ilmu-ilmu agama yang murni bukanlah pada ukuran akademis modern, yang merupakan acuan dan ukuran tradisi Barat, tetapi ukuran sebenarnya adalah pada sandaran keilmuan seseorang yang mengajar ilmu agama, baik sanad ilmiy, ijazah tadris, maupun yang lainnya, yang menjadi asal rujukan.
Banyak sekali berita dan perkataan yang datang dari imam (tokoh-tokoh ulama) mengenai pentingnya sanad dan anjuran menjaganya. Bahkan mereka menjadikannya sebagai ibadah dan bagian dari din. Abdullah bin Al-Mubarak berkata, “Isnad merupakan bagian dari agama ini. Andai kata bukan karena isnad, pastilah orang akan berkata semau-maunya. Bila dikatakan kepadanya ‘Siapa yang menceritakan kepadamu?’, ia diam (yakni diam kebingungan), tidak tahu apa yang harus dikatakannya. Sebab ia tidak memiliki sanad yang dengannya ia dapat mengenali keshahihan atau kelemahan suatu hadits.”
Imam Sufyan Ats-Tsauri berkata, “Sanad adalah senjata seorang mukmin. Bila ia tidak memiliki senjata, dengan apa ia akan berperang?”
Syu’bah berkata, “Setiap hadits yang tidak terdapat di dalamnya kalimat haddatsana (telah mengatakan kepada kami) dan akhbarana (telah mengabarkan kepada kami), ia seperti seorang laki-laki di tanah lapang bersama seekor keledai yang tidak memiliki tali kekang.”
Tokoh terkemuka, Al-Auza’I, berkata,”Tidaklah hilang ilmu melainkan karena hilangnya sanad.” Sedangkan di antara ulama masa belakangan yang sangat banyak mengumpulkan sanad adalah Syaikh Yasin Al-Fadani, yang digelari “Musnid Ad-Dunya” karena begitu banyak sanadnya. Sebagian ulama mengumpamakan hadits tanpa sanad itu sebagai sebuah rumah yang tanpa atap dan tiang. Ini terlihat dari untaian syair berikut:
Jika ilmu kehilangan sanad musnid, ia seperti rumah yang tidak beratap dan berpasak
Dalam syair diatas, yang dimaksud musnid adalah orang yang memberikan sanad. Imam Asy-Syafi’i pernah berkata kepada Abu Ali bin Miqlas, “Kamu ingin menghafal hadits (semata-mata) lalu serta merta menjadi seorang faqih? Tidak sama sekali. Sangat tidak realistis.” Demikian dalam Manaqib Imam Asy-Syafi’i yang disusun oleh Imam Al-Baihaqi.
Imam Al-Baihaqi menjelaskan ihwal perkataan ini bawasanya manfaat menghafal hadits-hadits adalah pada mempelajari maknanya yang dikenali sebagai at-tafaqquh. Kesibukan dalam menghafal hadits namun tidak mendalami pemahaman tentang hadits yang dihafal itu tidak membuat seseorang itu menjadi faqih sama sekali.
Karena itu, Imam Ahmad juga berkata,”Mengetahui makna hadits dan menjadi faqih dalam hadits lebih aku sukai daripada menghafalnya (tanpa memahaminya).”
Imam Al-A’masy berkata, “hadits yang disebutkan oleh para fuqaha (dengan pemahamannya) lebih baik daripada hadits yang disebut oleh para syaikh (tanpa pemahaman).” (Tadrib Ar-Rawi, oleh As-Suyuthi).
Sebagai akibat dari penegasan tuntutan diadakannya sanad, dan demikian besar perhatian terhadapnya, kita mendapati bahwa kitab-kitab hadits yang dikarang sejak paruh pertama dari abad ke-2 H telah berkomitmen dengan hal itu. Buku-buku itu disebut dengan masanid (jamak dari musnad), yaitu sebuah nama yang memiliki hubungan yang jelas dengan masalah sanad. Di antara musnad-musnad yang paling termasyur adalah Musnad Ma’mar bin Rasyid (152 H/768 M), Musnad ath-Thayalisi (204 H/819 M), Musnad al-Humaidi (219 H/833 M), Musnad Ahmad bin Hanbal (241 H/855 M), Musnad asy-Syafi’i (294 H/819 M).
Musnad-musnad tersebut merupakan pegangan pokok bagi para pengarang yang datang setelah itu.Mereka merujuk kepadanya dan menjadikannya sebagai sumber mereka.Semua ini menegaskan kepada kita betapa pentingnya sanad dalam ilmu hadits dan betapa besar perhatian yang diberikan umat kepadanya, serta betapa Allah menjaga agama ini dengannya dari upaya menghilangkan dan mengubahnya. Hal ini sebagai realisasi dari janji Allah SWT dalam menjaga adz-dzikir yang diturunkannya, sebagaimana firman-Nya dalam surat Al-Hijr, ayat 9.
Mengenai dasar syari’at tentang sanad, di antaranya dapat kita lihat pada riwayat berikut: Telah bercerita kepada kami Abu ‘Ashim Adh-Dhahhak bin Makhlad, telah mengabarkan kepada kami Al-Awza’iy, telah bercerita kepada kami Hassan bin ‘Athiyyah dari Abi Kabsyah dari ‘Abdullah bin ‘Amr bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda, “Sampaikan dariku sekalipun satu ayat dan kalian boleh ceritakan (apa yang kalian dengar) dari Bani Israil dan itu tidak apa (dosa). Dan siapa yang berdusta atasku dengan sengaja, bersiap-siaplah menempati tempat duduknya di neraka.” (HR Bukhari 3202).
Hakikat makna hadits tersebut, kita hanya boleh menyampaikan ayat yang diperoleh (didengar) dari guru-guru yang sebelumnya disampaikan secara turun-temurun, sampai kepada lisan Rasulullah SAW.Kita tidak diperkenankan menyampaikan akal pikiran kita semata.
Beliau juga bersabda,”Barang siapa menguraikan Al-Qura’an dengan akal pikirannya sendiri dan merasa benar, sesungguhnya ia telah berbuat kesalahan.” (HR Ahmad).
Konsep sanad tidak terbatas pada ilmu hadits. Memang benar, istilah sanad digunakan secara meluas dalam bidang musthalah hadits. Namun, tidak berarti konsep sanad tidak meluas dalam bidang-bidang ilmu agama yang lain.
Oleh sebab itulah, hanya orang-orang yang jahil (baik sadar maupun tidak) yang tidak melihat pentingnya sanad setelah terbukukannya hadits-hadits shahih oleh para ulama hadits kurun kedua hingga kurun keempat hijrah.Mereka menganggap, sanad sudah tidak relevan atau sudah tidak lagi diperlukan setelah hadits-hadits itu dibukukan oleh para ulama hadits, karena mereka membatasi konsep sanad pada ilmu hadits dari sudut wilayah semata.
Sesungguhnya, dalam ilmu hadits pun, ada sudut dirayah yang masih memerlukan sanad atau sandaran keilmuan, khususnya cara untuk memahami hadits dan pemahaman shahih terhadap hadits-hadits tersebut.
Ilmu-ilmu agama, khususnya yang melibatkan sudut dirayah, juga sangat memerlukan latar belakang keilmuan atau sandaran keilmuan bagi seseorang yang berbicara tentang agama. Karena, tanpa berguru dengan guru, seseorang tidak layak mengaku sebagai ahli ilmu atau ulama, walaupun sudah membaca banyak kitab. Sebab para ulama salaf sendiri mencela orang-orang yang berguru dengan lembaran-lembaran semata-mata untuk berbicara tentang agama di hadapan manusia.
Persepsi tentang sanad yang sempit hanya lahir dari mereka yang terlepas dari tradisi pembelajaran ilmu-ilmu agama yang murni sebagaimana ia diamalkan oleh para ulama salaf dan khalaf sepanjang zaman. Ketika memperbincangkan penggunaan istilah sanad dalam musthalah hadits, itu hanya satu bagian dari konsep sanad dalam ilmu-ilmu agama secara lebih luas, karena penggunaan konsep sanad atau “sandaran” memang suatu praktek dalam sistem pembelajaran ilmu-ilmu agama secara keseluruhan.
Imam Syafi’i ramimahullah mengatakan, “Tiada ilmu tanpa sanad.” Sedangkan Al-Hafizh Al-Imam Ats-Tsauri mengatakan, “Penuntut ilmu tanpa sanad bagaikan orang yang ingin naik kea tap rumah tanpa tangga.” Bahkan Al-Imam Abu Yazid Al-Busthamiy mengatakan, “Barang siapa tidak memiliki susunan guru dalam bimbingan agamanya, tidak ragu lagi, niscaya gurunya adalah setan.”
Dengan demikian, sanad ilmu atau sanad guru sama pentingnya dengan sanad hadits. Sanad hadits adalah otentifikasi atau kebenaran sumber perolehan matan atau redaksi hadits dari lisan Rasulullah, sedangkan sanad ilmu atau sanad guru adalah otentifikasi atau kebenaran sumber perolehan penjelasan, baik al-Qur’an maupun as-sunnah, dari lisan Rasulullah.
Jadi, sanad keilmuan ini secara umum berarti latar belakang pengajian ilmu agama seseorang yang bersambung dengan para ulama setiap generasi sampai kepada generasi sahabat yang mengambil pemahaman agama yang shahih dari Rasulullah SAW.
Oleh sebab itulah, meskipun pembukuan sumber-sumber agama sudah selesai oleh para ulama hadits seperti Imam Al-Bukhari, Imam Muslim, dan lain-lain, untuk memahami sumber-sumber agama juga perlu merujuk kepada para ulama (ahl adz-dzikir) yangmempunya sanad keilmuan yang jelas.Jadi, para ulama yang dirujuk juga harus pernah mempelajari pemahaman agama yang shahih, dari para ulama yang juga mempunyai sanad keilmuan yang jelas.Begitulah bersambungnya silsilah ini sampai kepada para ulama dari kalangan sahabat hingga kepada Rasulullah SAW. Ibn Umar berkata, “Ilmu itu adalah agama, dan shalat itu adalah agama. Maka, lihatlah dari mana kamu mengambil ilmu ini dan bagaimana kamu shalat dengan shalat ini, karena kamu akan ditanyai di hari akhirat.” (riwayat Imam Ad-Dailami).
Perkataan Ibn Umar ini menunjukkan pentingnya sanad keilmuan secara umum, baik dari sudut riwayah maupun dirayah.
Manhaj Islami dalam Ilmu-ilmu Agama
Dr. Yusuf Abdur Rahman dalam muqaddimah tahqiq kita Al-Majma’ Al-Muassis, karya Imam Ibn Hajar, mengatakan, “Adapun di antara segi terpenting dalam kitab ini adalah berkenaan dengan Manhaj Islami dalam ilmu-ilmu yang mengikuti manhaj As-Salaf Ash-Shalih, yang terwujud dalam bentuk talaqqi (menerima secara langsung) ilmu-ilmu dari para ulama, membaca kitab-kitab di hadapan mereka, mendapatkan ilmu dari mereka dan mengembara kepada mereka untuk tujuan tersebut, untuk mendapatkan ketinggian sanad, kejernihan minuman (ilmu), serta keselamatan dari kesalahan, kepincangan, dan hawa nafsu.”
“Hendaklah seorang penuntut ilmu memilih seorang guru yang ia dapat membaca kepadanya, yang mana guru tersebut perlu dinilai berdasarkan ia pernah membaca ilmu tersebut dari guru-gurunya dengan syarat yang mu’tabar di sisi para ulama. Begitu juga, para gurunya perlu membaca ilmu tersebut dari guru-guru mereka. Begitulah seterusnya kepada sumber cahaya ilmu dan petunjuk kemanusiaan, yaitu Rasulullah shalallahu alaihi wassalam.”
“Inilah cara sebenarnya dalam menuntut ilmu. Karena, ilmu itu diperoleh dengna belajar dan itu tidak diambil melainkan dengan bertalaqqi dari mulut para ulama dengan menghadiri majelis-majelis ilmu, bersahabat dengan para ulama, dan sebagainya.” (Muqaddimah Tahqiq bagi Al-Majma’ Al-Mu’assis).
Dalam tradisi belajar-mengajari di kalangan umat Islam, sanad ilmu menjadi salah satu unsur utama. Imam Syafi’i berkata, “Tiada ilmu tanpa sanad.” Pada kesempatan lain, imam madzhab ini menyatakan, “Penuntut ilmu tanpa sanad bagaikan pencari kayu bakar yang mencari kayu bakar di tengah malam, yang ia pakai sebagai tali pengikatnya adalah ular berbisa tetapi ia tak mengetahuinya.” Pernyataan serupa juga dilontarkan Al-Hafizh Imam Ats-Tsauri, “Sanad adalah senjata orang mukmin. Maka bila engkau tidak memiliki senjata, dengan apa engkau membela diri?”
Masih banyak lagi pernyataan ulama-ulama terdahulu yang menegaskan pentingnya sanad dalam ilmu.Bahkan dalam tradisi ahli-ahli hadits, sanad ilmu merupakan hal yang wajib dimiliki oleh penekun ilmu hadits.Mereka tidak mengakui suatu hadits dari seseorang kecuali bila orang itu mempunyai sanadnya yang jelas.
Demikianlah pentingnya sanad ilmu bagi para penekun ilmu-ilmu Islam. Disiplin ilmu keislaman apa pun, sanadnya akan bermuara kepada Baginda Nabi Muhammad shalallahu alaihi wassalam. Ilmu hadits bermuara kepada beliau, pun demikian dengan ilmu tafsir, tasawuf, dan sebagainya.
Berdasarkan kepentingan sanad keilmuan inilah, para ulama menghimpunkan sanad-sanad keilmuan mereka tersebut yang merangkum ilmu-ilmu agama dari sudut riwayah maupun dirayah, dari sudut manqul (yang dinukilkan) maupun ma’qul (yang dapat dipahami secara akal), dan sebagainya, dalam kitab-kitab mereka.Sebagian ulama menyusun latar belakang keilmuan mereka, yaitu sanad keilmuan, dalam bentuk mu’jam asy-syuyukh, yang menyenaraikan riwayat hidup dan latar belakang keilmuan para guru mereka.
Sejarah penyusunan nama-nama guru atau syaikh didapati pada kurun ketiga hijrah, seperti Al-Mu’jam Ash-Shaghir oleh Imam Ath-Thabarani, lalu terus berkembang seperti Mu’jam Syuyukh Abi Ya’la Al-Mushili dan lainnya.
Kemudian, sudah menjadi kebiasaan para ulama silam, kita mu’jam adalah kitab yang menghimpunkan nama-nama guru, kitab fihris adalah kitab yang menghimpunkan nama-nama kitab (dengan sanad-sanadnya), dan kitab baramij adalah kitab yang terdiri dari dua bagian, bagian pertama yang menyenaraikan nama-nama guru dan bagian kedua yang menyenaraikan nama-nama kitab yang telah di talaqqi dari para ulama. Kemudian, ia berkembang kepada atsbat, yang menghimpun nama-nama guru dan kitab-kitab yang dibaca kepada mereka.
Dengan demikian, tradisi sanad adalah suatu intisari yang utama dalam sistem pembelajaran ilmu agama sejak generasi awal islam. Jadi, setiap guru yang mengajar ilmu agama kepada murid-muridnya mempunyai latar belakang keilmuan yang jelas, terutama senarai guru-gurunya yang mengajarnya ilmu agama tersebut.Begitu juga, guru-gurunya (dari guru tersebut) juga mempunyai latar belakang keilmuan yang jelas, yaitu mempunyai guru-guru yang mengajar mereka ilmu agama kepada mereka juga.Para guru dari guru-guru tersebut juga begitu. Begitulah bersambung silsilah berguru itu sampai kepada para sahabat, yang mana para sahabat mengambil ilmu agama dari Rasulullah shalallahu alaihi wassalam.
Inilah gambaran umum konsep sanad dalam tradisi pembelajaran ilmu agama.Mereka yang mempelajari ilmu-ilmu agama melalui sistem dan tradisi yang murni ini tidak terlepas dari konsep sanad ini.Ini tidak terpisah dari tradisi pembelajaran ilmu agama secara murni yang diambil dari generasi salaf.
Cuma, setelah muncul sistem pembelajaran acuan Barat, ilmu-ilmu agama diajar dalam bentuk dan acuan Barat di institusi-institusi pendidikan yang tidak mempunyai sanad keilmuan dalam bidang agama secara jelas.Maksudnya, para guru atau dosen yang mengajar ilmu-ilmu agama dalam institusi-institusi tersebut tidak mempunyai latar belakang keilmuan yang jelas dari para ulama dan tidak mempunyai sanad keilmuan.Dan karena mereka yang mengajar ilmu-ilmu agama dalam institusi-institusi tersebut tidak mempunyai sanad keilmuan, akhirnya murid-murid yang belajar ilmu-ilmu agama di institusi tersebut juga tidak mempunyai sanad keilmuan.
Bahkan, lebih malang lagi jika seseorang itu mengambil ilmu-ilmu agama, pemahaman tentang Islam, dan pengakuan keahlian dalam bidang ilmu agama, dari orang-orang kafir (Orientalis) yang mengajar ilmu-ilmu agama diinstitusi-institusi tersebut. Dalam ukuran tradisi Islam sebenarnya, itu tidak sah dan tidak diakui kelayakannya dalam bidang ilmu keagamaan.
Inilah yang membedakan seorang ulama (alim) yang lahir dari tradiris pengajian Islam yang asli (bersanad) dengan seorang akademis yang lahir dari tradisi pengajian Islam versi baru (terutama dengan acuan Barat). Dari sudut penguasaan ilmu, seorang alim yang lahir dari tradisi pengajian Islam yang asli dapat menguasai ilmu-ilmu agama secara menyeluruh, sedangkan seorang akademis yang lahir dari tradisi pengajian Islam tanpa bersanad hanya menguasai ilmu-ilmua agama secara terpisah-pisah atau hanya pada aspek tertentu.
Mungkin seorang akademis dapat membicarakan masalah takhrij hadits, sebab mendalami bidang tersebut di institusi pengajian modern, namun tidak dapat menjawab persoalan-persoalan mendalam dalam ilmu bahasa Arab, atau dalam bidang ulum Al-Qur’an dan sebagainya. Inilah yang dimaksudkan oleh Dr. Ali Jum’ah dalam kitab Al-Madkhal, yaitu, apabila ilmu agama dikuasai secara terpisah-pisah, ia menjadi sekedar maklumat (pengetahuan), bukan ilmu menurut ukuran sebenarnya.
Adapun budaya mendalami ilmu-ilmu agama dengan bergurukan kepada buku semata-mata, tanpa bertalaqqi dengan para ulama mu’tabar untuk mengambil pemahaman ilmu-ilmu agama, atau sekadar merujuk beberapa individu yang berbicara tentang agama tanpa latar belakang keilmuan (sanad keilmuan) yang jelas (ditambah lagi memiliki ijazah tadris/izin mengajar dari ulama muktabar), akan terlepas dari tradisi keilmuan Islam yang asli.
Mereka yang mencoba memahami agama sekadar memperbanyak bahan bacaan tanpa memperbanyak rujukan dari kalangan ulama tidak dinilai sebagai penuntut ilmu atau ahli ilmu sebagaimana dalam tradisi salaf terdahulu.
Orang yang berguru tidak kepada guru tapi kepada buku saja tidak akan menemui kesalahannya, karena buku tidak bisa menegur. Sedangkan guru bisa menegur jika ia salah. Atau jika ia tak paham, ia bisa bertanya. Tapi kalau berguru hanya kepada buku, jika ia tak paham, ia hanya terikat dengan pemahamannya dirinya.
Walau demikian, tentu kita boleh membaca buku. Namun kita harus mempunyai satu guru seperti yang sudah dijelaskan di atas, yang kita bisa bertanya kepadanya jika kita mendapatkan masalah.
Pemahaman yang Keliru
Dr. Yusuf bin Abdur Rahman dalam bagian lain Muqaddimah Tahqiq kitab Al-Mu’jam Al-Mu’assis mengatakan, “Jika ilmu diambil dari pemegang sertifikat-sertifikat formal akademis, bukan dari pemegang ijazah-ijazah (sanad keilmuan dan ijazah tadris), rendahlah derajatnya, melencenglah penuntutnya dari kualitas sebenarnya, dan melencenglah ia dari jalan (tradisi) yang sebenarnya. Maka kembalilah kepada halaqah ilmu dan para ulama yang memiliki ijazah (sanad) yang otentik sebelum kita mencari mereka lalu sudah tidak menemui mereka lagi (para ulama yang memegang sanad ilmu dan ijazah). Kembalilah kepada membaca kitab-kitab di hadapan para ulama yang mempunyai sanad yang bersambung, agar kita menjadi pemikul ilmu yang berkualitas, lalu menyampaikannya kepada generasi kemudian setelah kita. Kalau tidak, terputuslah sanad-sanad, sedangkan kita sudah menyia-nyiakan ilmu-ilmu kita, dan dengan demikian (karena terputusnya sanad ilmu) kita (para penuntut ilmu yang menjadi ulama) bertanggung jawab di hadapan Allah subhanahu wa’taala.”
Ya, kita memang tida boleh mengulangi kesalahan yang telah terjadi pada kaum Nasrani beberapa waktu setelah Nabi Isa tiada, yang sanad ilmu agama mereka terputus dari lisan Nabi Isa AS. Kitab suci yang di tangan mereka telah bercampur dengan akal pikiran mereka sendiri, yang di dalamnya ada unsur hawa nafsu atau kepentingan manusia, sehingga mereka tidak mengenal Rasul Allah yang terakhir, Nabi Muhammad shalallahu alaihi wassalam.
Dalam Al-Qur’an, Allah Ta’ala berfirman yang artinya, “Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al-Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.”(QS Al-Baqarah: 146).
Dalam sebuah hadits, Rasulullah bersabda, “Demi Allah, yang diriku berada dalam genggaman tangan-Nya, tidaklah mendengar dari aku ini seorang pun dari umat sekarang ini, Yahudi maupun Nasrani, kemudian mereka tidak mau beriman kepadaku, melainkan masuklah ia ke dalam neraka.”
Kaum Nasrani tidak memiliki sanad ilmu sehingga para rahib atau pendeta mereka dapat berfatwa berdasarkan apa yang mereka inginkan. Sehingga mereka memberhalakan akal pikiran mereka sendiri, yang di dalamnya ada unsur hawa nafsu atau kepentingan. Allah Azza wa Jalla berfirman yang artinya, “Mereka menjadikan para rahib dan pendeta mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah.”(QS Ar-Tawbah: 31).
Ketika Nabi ditanya terkait dengan ayat ini, “Apakah mereka menyembah para rahib dan pendeta sehingga dikatakan menjadikan mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah?”, Nabi menjelaskan, “Tidak. Mereka tidak menyembah para rahib dan pendeta itu; tetapi jika para rahib dan pendeta itu menghalalkan sesuatu bagi mereka, mereka menganggapnya halal, dan jika para rahib dan pendeta itu mengharamkan bagi mereka sesuatu, mereka mengharamkannya.”
Pada riwayat lain disebutkan, Rasulullah bersabda, “Mereka (para rahib dan pendeta) itu telah menetapkan haram terhadap sesuatu yang halal, dan menghalalkan sesuatu yang haram, kemudia mereka (umat tersebut) mengikutinya. Yang demikian itulah penyembahan kepada mereka.” (Riwayat At-Tirmidzi).
Di kalangan umat Islam sendiri, segelintir ulama telah terpengaruh oleh pihak-pihak yang ingin menghancurkan agama sehingga memahami Al-Qur’an dan as-sunnah dengan akal pikirannya sendiri, tidak lagi memperhatikan pendapat-pendapat ulama-ulama terdahulu yang tersambung sanadnya kepada Rasulullah. Ulama-ulama yang terhasut itu meninggakan pemahaman imam madzhab yang empat, pemimpin atau imam ijtihad kaum muslimin pada umumnya (imam mujtahid muthlaq) yang bertalaqqi langsung dengan as-salafush shalih.Imam madzhab yang empat mengetahui dan mengikuti pemahaman as-salafush shalih melalui lisan mereka secara langsung.
Mereka sering menyuarakan slogan-slogan seperti “Mari Kembali kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah dengan Pemahaman Para Salaf”.Selintas terlihat slogan tersebut benar, namun tidak jelas para salaf (orang-orang terdahulu) yang mana yang dimaksud, karena salaf (orang-orang terdahulu) ada yang shalih, tapi ada pula yang tidak shalih, seperti kaum khawarij.
Contohnya, Abdurrahman bin Muljam adalah seorang yang sangat rajin beribadah. Shalat dan shaum, baik yang wajib maupun sunnah, melebihi kebiasaan rata-rata orang di zaman itu. Namun dia terpengaruh oleh hasutan atau ghawuz fikr i(perang pemahaman) orang-orang khawarij, yang selalu berbicara mengatasnamakan Islam. Sampai akhirnya, dialah yang ditugasi menjadi eksekutor pembunuhan Imam Ali bin Abi Thalib.