Sunday, May 19, 2019

25 Feb.2019 – PESAKIT DI SIHIR BAPA SENDIRI (7)



Malam tadi si ibu message ada gangguan lagi pada tengah malam pada jam 12.00. Dah takboleh buat apa, set temujanji selepas zohor.

Kata ibu dan mertua adiknya seorang doktor yang turut menemani memberitahu dari dalam kereta pesakit diam dan keras je badannya. Pesakit tak banyak cakap kerana menanggung sakit dan terus baring.

Selepas membaca Doa Pembuka, saya menekan bahagian2 tertentu agar jin2 tu bangkit. Bermula di bahu nampak ketidakselesaannya. Saya beralih ke sisinya dan memicit setiap sendi tangan dan kakinya yang keras dan kejang.

Berikut messaga pada ibunya yg ambil half day kerja bersama doktor tu :

* Ni area yg sakit kat badan i
* Seems that kaki kiri i tak leh angkat higher than knee level,
sakit
* Tgn kanan sakit dia if tido pon kena luruskan, if not susah
nak luruskan
* Tekak kiri dgn blkg tengkuk sakit
* Tulang dayung both
* Perut and dada tu forever cramp, takleh nak tegakkan bdn
terus, kena slowly.. tu pon sakit
* Sakit here bukan sakit luka tu, but sakit lenguh teramat sgt
mcm dh nak cramp
* Kaki kiri i kalo baring, tak leh angkat sbb peha kiri i dh mcm
cramp
* So if nak bgn katil, i kena roll abit and bgn slowly
* Muka i smlm menjelang magrib panas sblh kanan, tapak
kaki kiri kanan terasa panas
* Paha kanan pon terasa panas smlm
* Smlm masa i tido mlm, ada 2 kali i rasa mcm jarum dicuck
ibu jari kaki kanan i dgn tumit kiri i
* Tumit kiri dua kali dicucuk
* Ada muka baru muncul mlm smlm
* Muka lebar mcm jawa, pakai topi jawa, ada misai
* Yg pendekar thghri tu malamnya dia dh ketawa
* Then appear yg jawa tu

Ada di sertakan lakaran tempat sakit seperti di lampiran.

Saya picit tempat berkenaan dengan "niat" membuka segala kuncian dan pasak. Niat je ....baca BISMILLAH sahaja takde ruqyah bagai pun.

Marah makhluk tu . " Ko tak habis-habis kacau aku"

"Kau ni siapa pulak?"

"Aku dari Jawa.....dihantar untuk membunuhnya"

" Lupakan la...selagi aku ada, kau takkan mampu apa-apakan dia. Walau silih berganti tuan kau hantar pembunuh upahannya, kau takkan mampu apa-apakan dia kerana kau tak mampu hadapi aku"

Sambil melayannya, aku tekan je perutnya dengan ibu jari, kuasa elektrik voltan tinggi mengalir masuk merenjatnya. Takde baca apa-apa pun macam puak syirik peruqyah bingai.

" Tapi aku dah ambik upahnya, aku mesti bunuh dia sebelum harijadinya pada 1hb Mac" katanya sambil menangis.

" Jika kau berkeras, aku juga. Kau tak keluar kau yang akan terbunuh...." kataku.

" Baik....aku akan keluar tapi tuan aku akan hantar yang lebih kuat" katanya.

" Takde hal....biar aku yang uruskan, selamatkan dirimu dulu"

" Mengaku kalah dengan mudah je, berapa minit?" tanyaku pada ibunya. " Tak sampai 10 minit ustaz"

Pesakit sedar dan bangun duduk dengan agak selesa, dah hilang segala sakit2 dan dapat duduk dah. Isteriku dari bilik sebelah memberi isyarat dan ibunya juga berkata, kita tunggu dulu kot2 ada lagi.

Ku picit2 lagi dan bangkit yang lain pula. Tapi yg ini tak ingin berbicara , hanya bertahan dan akhirnya keluar.

Pesakit bangun dan duduk sambil bersembang ceritakan kesakitannya semalam yg dah hilang. Saya duduk di sisinya dan berkata pada ibunya untuk provoke jika ada jin2 lagi.

Bila tgk mukanya semacam saya tolak badannya berbaring dan tekan perutnya. Pompuan pulak menari2 ....
" Oooo ini yg dulu masa dengan cikgu tu. ada lagi"kata ibunya.

" Kau hendak apa ni, keluar aje lah" kataku

" Aku keluar, aku keluar "katanya

Aku provoke lagi dengan menekan2 perutnya. Bangkit pula "bapanya " sendiri.

" Anak sial, tak guna . Aku nak bunuh ko , bagi makan jin2 aku" katanya. " F......... mana anak-anak aku, semua melarikan diri dari aku" katanya pada isterinya.

" Anak mana nak duduk dengan kau, macam ni punya jahat. Patutnya kau bertaubat dan baiki diri, baharu anak-anak kau akan cari kau" kata ku.

" Mana anak jantan aku F......... mana waris aku. Aku sakit ni, takde sapa anak-anak aku nak tengok aku" katanya sambil nangis. Mengalir airmata dari mata pesakit (anaknya).

" Kan dah makan diri kau....." kataku.

" Mana anak-anak aku ......." ini pertanyaan untukku sebab semua pembunuh upahan belaannya hilang tak kembali. Aku telah menghantar mereka ke penjara ghaib Sunan.

" Kalau aku tak bagi mereka makan kau, aku yg kena makan" katanya . Mungkin ni akibat perjanjian tarik duit yg melibatkan nyawa dengan seorang USTAZ. Ustaz tu....ingat korang. Sebelum berubat dengan muridku di Jengka, si ibu berulang setiap minggu ke Darul Syifa tetapi tade apa-apa kesan dan berulang sakit tak hilang pun. Orang berpelajaran memang akan mencari Ostaz jugak tapi bila "indah khabar dari rupa" pasti semua lari dan mencari YG Haq. Muridku di Pantai Timur pula merawat satu kes, pesakit yg ku hantar padanya. Semua dah ok tapi perawat Darul Syifa yg dah gagal, perasan bagus datang kerumah pesakit utk merawat, tak tergamak untuk di halaunya. Sejurus itu jin2 masuk kembali selepas mereka membaca ruqyah memanggil jin2 tersebut kembali. Perawat ini memberitahu ku jika dia layan lagi Perawat Darul Syifa tu dia akan lepas tangan. Ketara ruqyah syariyyah menyeru jin.

Bapanya pun tak mampu hadapi aku. Menangis seolah merayu bila semua belaannya hilang......ilmunya akan makan dirinya bila " buku bertemu ruas" Yg batil takkan dapat mengalahkan Yg HAQ.

Akhirnya bapanya (JIN) keluar juga, tak tahan arus elektrik dari jariku merenjatnya. Pesakit agak sedih kerana dia mendengar perkataan bapanya tadi yg tergamak mahu membunuhnya sebelum tarikh lahirnya.

Ada 3 hari lagi dan kata ibunya selagi di ganggu, akan di bawanya kepada saya. InsyaaAllah.....ilmu sihir bapa pesakit telah nampak mula memakan dirinya sendiri.






28 Feb.2019 – PESAKIT DI SIHIR BAPA SENDIRI (8)



Malam ni siri ke 8 rawatan untuk anak gadis ini yang mahu di bunuh oleh bapanya sendiri setelah enggan mewarisi sakanya.

Seperti biasanya, setelah saya sentuh tempat duduknya, tunggu je muncul sekor2 jin di dalam badannya.

Pertama : Jin dari Sabah, jauh datangnya merayu supaya jangan di ganggu kerjanya kerana upahnya sudah di ambil. Tak mampu bertahan, tak sampai 5 minit keluar.

Kedua : Entah jin mana pulak, menari2 dengan lenggok tangannya, talk sampai 5 minit juga keluar.

Ketiga : Jin Harimau yg tak bertenaga kena karan dari sentuhan jejariku, lembik je nampak tangan nya ....keluar juga tak sampai 5 minit.

Keempat : Jin Pawang dari Jawa Barat, di upah untuk membunuh anak gadis ini. Merayu juga sebab dah terima upahnya. Tak tahan dia nak lawan den, keluar juga tak sampai 5 minit.

Ke lima : Ku seru bapaknya datang. Marah bebenor nampaknya. Kalau saka ni tak di pindahkan kepada anaknya ni, dia akan mati. Katanya " kalau dia ambik, keje engkau selesai, kerja aku selesai" katanya. Dulu katanya sampai 1 hb Mac je aje tempohnya, kali ni katanya ada seminggu lagi. Dia dah sakit tapi masih mengupah bomoh2 untuk membunuh anaknya ni. Kata maknya, " dia tak putus asa, kita pun takkan putus asa melawan". Dengan den, mudah sahaja jin2 ini di tumbangkan, tak macam Ustaz Eri yg glamour tu sembang je lebih, Darul Syifa pulak, cakap je besar tapi tong kosong. Den marah sebab ustaz2 ni menyusahkan orang ramai dengan ilmu batil mereka, menyalahgunakan ayat2 suci Al Quran untuk di jaja ilmunya dan mensyirikkan Allah SWT dengan kekuatan ayat2 AL Quran.
Bengap sangat ustaz2 ni sampai tak boleh beza, mukjizat, karomah, maunnah dan sihir. Mukjizat pada Rasul, Karomah pada Waliyullah, maunnah pada golongan mukmin dan soddiqqin dan sihir pada korang la yang mensyirikkan Allah Azzawajalla.

Bila tuan punya jin2 ni dan samseng2 upahannya dah datang, bermakna dah habis lari lah semuanya. Terpaksa lah bossnya datang ngadap ambo, merayu agar tidak di ganggu kerjanya. Ambo seksa jugak dgn karan ambo ni....bagi warning "jangan cari sakit dan jgn cari penyakit".

Selesai tak sampai sejam. Dah lemah sangat dah tapi bapaknya takde pilihan, untuk terus hidup kena korbankan anak2nya. Tu la....main lagi ilmu2 berkhadam. Tanggung la akibatnya dunia akhirat.

1HB.Mac 2019 - DI SIHIR RAKAN SEPEJABAT



Malam ni kes baru, katanya dah lama follow saya dan yakin kemampuan saya untuk mengatasi masalah gangguannya yang menguasainya sekian lama.

Untuk datang sahaja bermacam dugaan, terutama dari si suami yang mungkin fed up dengan cara dan kegagalan ustaz2 terdahulu.Janjinya pagi tetapi suaminya terpaksa masuk kerja dahulu dan tiba2 terpaksa masuk mesyuarat. Lalu saya tetapkan sebelah malam pula sebab ada urusan anak-anak2.

Masa di bacakan Doa Pembuka sahaja, pesakit dah semacam yakni jin2 badannya terus bangkit. Meraung menjerit sakit dan buat macam2 gaya .....saya melihat dengan perasaan tidak senang, firasat hati mengatakan ia adalah lakonan semata.

Pelbagai tempat saya cucuk dengan jari , dia menjerit dan marah2 dengan kuat. Risau saya kot jiran2 datang menjenguk tengah2 malam ni.....

" Kau jangan berlakon la..." kataku.

"Kau ni memang tau ye, dah ramai ustaz2 terpedaya dengan lakonan ku. Mereka ingat aku dah keluar ha ha"
"Aku memang degil, takkan keluar, ko nak buat apa?
" Kau bunuh je aku, kalau aku keluar pun kena marah dengan tuan aku" katanya.

"Siapa tuan kau" aku bertanya.

" .......... kerja setempat dengan dia. Dah ada bini, anak tapi bodah nakkan bini orang"

Pelbagai kenyataan jin2 ni berkenaan penyihir, suami dan keadaan pesakit yang di ceritakannya. Pasal penyihir tu saya nampak kebenarannya kerana walau pesakit isteri orang namun kecantikannya memang mempersonakan lelaki gatal. Tentang suaminya, sama sahaja dengan orang lain, kadang2 fed up dan tak percaya kerana situasi yg sama dan kadang-kadang buat pasangan marah dengan keadaan sakit dan mood nya yang tak menentu.

Pasal saya pun di ceritakannya. Pesakit dah baca dan follow artikel saya dah lama. Di mohonnya petunjuk dan di yakini saya lah jalan penyelesaian untuk belenggu masalahnya ni. Pesakit rajin membaca Quran, rajin Solat Tahajud dan sentiasa berdoa untuk kesejahteraan orang di sekelilingnya, iaitu suami, anak-anak dan ibunya. Si jin ni memuji ketaatannya pada si suami dan kesabarannya menghadapi situasi sakit dan mood suaminya yang tak menentu.

Dan lakonannya seolah sakit dan membuat gaya mcm terseksa buat saya rasa nak marah pun ada. Firasat saya kuat mengatakan semuanya lakonan semata.

"Kau memang tak tahu putus asa ya dan tau aku berlakon ya. Kau nak tunggu sampai bila...bunuh je aku" katanya." Ustaz2 lain mudah je aku tipu pastu suruh balik, datang hari lain"

"Aku tunggu bantuan Allah swt. Kau pun Islam juga, tak terkesan dengan zikir dan bacaan ayat2 suci. Bantuan Allah pasti datang untuk menangkap dan mengurung kau" kataku." Tak payah la berlakon dengan aku....."

" Kau berundur lah dahulu, biar pesakit ni balik dahulu. Dia ada anak kecil yg di jaga orang. Mlm esok kita jumpa lagi, aku pun nak tengok sejauh mana kau dapat bertahan" kataku.

Sekejapan pesakit sedar dan normal. Arahan ku yg ni dia ikut pula. Pesakit sedar dan senyum dan berkata mendengar segalanya. Mereka akan datang lagi dan terus berusaha....

Ini lah cabaran merawat kes-kes sihir, cabaran dan dugaannya. Tetapi kalau pergantungan hati takde pada Allah Azzawajalla, nescaya akan gagal . Bersandar pada ayat-ayat dan benda2 yg mempunyai kuasa. Konon kayu ranting nona, garam, kayu kokka , air bidara dan bagai " berkuasa" melumpuhkan makhluk2 halus. Halusnya syirik yg tersembunyi.

Jangan kemana-mana , ikuti sambungan kes ini nanti