Wednesday, February 28, 2018

28/2/2018 – IBU PESAKIT MENJADI SARUNG KEPADA JIN YANG MENGGANGGU ANAKNYA


Pesakit ini pesakit ulangan yang datang setiap kali gangguan terhadap dirinya keterlaluan. Pesakit memang takkan datang sendiri, ia di bawa oleh ibunya dan di temani keluarganya.
Ibunya telah pun mengikuti perguruan saya dan telah mengamalkan kelilmuan Gerak Faqir Sunan Kalijaga dengan zikir yang sederhana tetapi istiqamah agar hidup di hati.
Pesakit menjadi marah bila mendengar ibunya berzikir dengan amalan ini dan mengatakan syaitan bersamanya. Terjadi pergelutan pesakit dengan ibunya pada waktu siangnya sehingga membuatkan ibunya menelefon untuk membawa anaknya berjumpa saya.

Ibunya punya kelebihan sebagai perawat yang di damping sakanya dahulu. Sakanya telah pun saya singkirkan dan tiada lagi gangguan seperti dahulunya. Kemudian beliau pergi belajar dan berbaiah dengan seorang perawat dan di damping jin perawat itu pula. Bila dah pernah ada tapak/bekas dampingan jin di dalam badan baik jin saka mahupun jin-jin sihir atau jin tumpangan, maka ia menjadi magnet /tarikan bila berhadapan /bertemu dengan mereka-mereka yang punya jin dampingan atau melalui tempat-tempat “keras” yakni tempat di mana “Jin bertendang”. Namun baik jin sakanya mahupun jin-jin dampingan dari ilmu-ilmu putih atau hitam, setakat ini dengan izin Allah SWT, tiadalah mereka mampu untuk menghadapi den ni ha yang “ TIADA DAYA DAN UPAYA MELAINKAN DENGAN PERTOLONGAN DIA JUA”.

Saya pun mintalah pesakit untuk berbaring dan mulai terapi Doa dan Zikir di kepalanya. Ku sangka kan jin-jin itu akan bangkit melalui tubuh anak ini namun sebaliknya pula.

Tiba-tiba ibunya pula keresahan kemudian berubah suara kerana di resapi jin-jin dampingan anaknya. “Jangan kau ganggu dia” katanya sambil menunjukkan jarinya kepadaku. Aku hanya membaca surah-surah yang di anjurkan (sunnah) Junjungan kita membacanya selepas Solat dan bila sampai kepada Ayatul Qursi, ibunya memegang kepalanya kerana kesakitan. Ku ulang-ulangi bacaan Ayatul Qursi dan ternyata jin-jin itu semakin kesakitan di bahagian kepalanya sehingga mengangkat tangan gaya menyembah kepadaku. Tetapi tiada suara menyatakan apa-apa.

Kemudian si ibu tiba-tiba bergerak kedepan kerana di kiri dan kanannya ada anak-anaknya, beliau duduk di atas kedua kakinya mengangkat sembah dan sujud kepada ku berkali-kali. Aku melihat sahaja tanpa berkata apa-apa kerana dia pun tak bersuara hanya melakukan perbuatan sujud sahaja. Ku ulangi lagi bacaan Ayatul Qursi dengan suara sedikit kuat ( bukan dengan suara kuat) dan dia semakin gelisah kesakitan dan sujud-sujudan tanpa suara. Akhirnya si ibu kelihatan tenang dan meraup mukanya dan kembali waras dan aku habiskan bacaan ayat-ayat suci (hanya bacaan semasa wirid selepas Solat).

Anaknya (pesakit) tenang-tenang aje dan terus bangun bila ku angkat tangan dari kepalanya. Anak-anak yang lain pun biasa melihat keadaan ini di waktu-waktu sebelumnya. Baik semasa ibunya merawat menggunakan dampingan sakanya dahulu mahupun semasa menjadi sarung bagi jin-jin yang mendampingi anaknya ini. Kata si ibu dahulu jin-jin itu bercakap dengannya melalui tubuhnya sendiri , dua makhluk berbicara di dalam satu jasad. Selepas menjadi anggota Gerak Faqir, katanya jin-jin itu tidak dapat lagi berbicara dengannya dari dalam tubuhnya. Namun masih boleh menggunakan tubuh si ibu sebagai sarung . Pelik juga namun saya tak nak fikir urusan ghaib ni, urusan DIA belaka. Saya nak pelawa mana-mana ulama/ustaz yang dok sembang bagai pasal rawatan Islam terutama berkenaan makhluk ghaib tetapi tiada pengalaman melaluinya sendiri.

Di alam sebelah sana ( ALAM GHAIB) ada pelbagai lagi makhluk-makhluk yang tidak kita ketahui. 7 petala bumi ada penghuninya bukan setakat manusia , jin dan malaikat sahaja. Cakap jangan ikut sedap mulut, walau tidak di nayatakan secara jelas di dalam AL Quran, tidak semestinya mereka tidak wujud. Roh para Wali yg bertugas menjaga bumi, roh gentayangan, bunian, Siluman, Jin dan berbagai lagi tanda KebesaranNya dan KekuasaanNya jua….berbanding akal dan qudrat pada manusia yang di limpahkan hanya sedikit.

Si ibu berkata selepas kembali sedar, tak lama pun kesurupan dalam 5 minit sahaja, “jin-jin itu tak pula meminta maaf tetapi berjanji takkan mengganggu lagi”, katanya. Katanya lagi, dia (Jin) nampak Sunan Kalijaga dan itu yang sampai menyembah-nyembah.

Biasa Sunan Kalijaga di akui pesakit mendatangi dalam keadaan tertentu dan tak semestinya dalam keadaan terdesak atau kala jin-jin sihir membawa bala tenteranya sekali. Saya tetap keseorangan tiada menyeru sesiapa pun malah hanya bertawakal kepadaNya sahaja. Berserah aje lah, redha, apa nak jadi , jadi lah. Malah ketika di “ragging” masa di sekolah, senior ramai-ramai datang nak keronyok, saya takde rasa takut nak lari atau menjerit ke apa ke……tawakal je malah memandang muka mereka seorang demi seorang. Begitu juga semasa di UITM Manjung, kawan-kawan yang tak puashati dengan saya kerana melindungi pelajar-pelajar junior yang di “ragging”, nak ajak “gocoh” tak mampu, mereka membawa samseng-samseng dari luar untuk menakut-nakutkan saya. Ada lebih kurang 20 orang menanti di jalanan dan menunggu saya lalu. Saya lalu depan mereka dan memandang muka sorang-sorang, takde pula mereka berkata apa-apa….takde maki kutuk bagai, sentuh pun tidak.

Apatah lagi jin-jin yang saya tidak nampak. “Jaga kau, aku seru semua bala tentera aku datang”. Bila dah berbatalion bala tentera jin tu datang, kata jin tu “ kau buka lah pelindung rumah ko ni….bala tentera aku kat luar, camna nak masuk ” katanya. Apa la…..kemudian mencabar pula, “kalau berani kita bertempur di luar rumah ni”. Bila keluar, dia pulak macam tak mampu bergerak , keras je tubuhnya. Macam-macam…….sampai jin-jin Siam umur 800 tahun (Otai/Bog Boss yg terakhir datang) kehairanan melihatku, pelbagai mantera dan jurus-jurus di keluarkan, apa pun tak menjadi. Di renung lama-lama muka ku dan akhirnya dia berkata “Ooooooo….Sunan”.

Pernah satu orang mahu berubat tetapi belum mampu nak datang, di ganggu jin-jin Siam entah apa sebab tidak lah ambo ingat kenapa. Namun bila dia teringat dan terbayang wajah ambo ni, muncul Cahaya yang terang dan menyebabkan jin-jin tersebut lari menghilang. Selepas itu muncul sesusuk tubuh berpakaian serba putih memegang tasbih mengakui dirinya sebagai SyeikhAbdul Qodir Al Jailani dan mengatakan “ilmunya benar dan sampai kepada Nabi Khidir”.

Saya tanya siapa gurunya dan ilmu-ilmu yang pernah di pelajari nya. Banyak sekali ilmu yang hebat2 yg kita ketahui dan kenali umum dan bersanad katanya . Tetapi peristiwa seperti ini tak pernah berlaku semasa bersama guru-gurunya. Itu yang dia pelik.

Jin-jin Siam tu pun mengatakan “Tiada Wali di Siam yang dapat tumbangkan aku”. 800 tahun umurku dan Istana ini ku jaga sekian lama. Tiada lagi kah kekaromatan para-para ulama di Siam sehingga di perlekehkan oleh jin-jin ni.

LU FIKIR LAH SENDIRI.

Thursday, January 18, 2018

14/01/2018 - PESAKIT ADALAH MUDIR PONDOK DAN BOMOH BESAR


Baharu di datangi pesakit berusia 80an yg di dakwa cucunya gangguan dalaman.
Pesakit dari Kelantan merupakan Mudir Pondok di sebuah Pesantren terkenal di sana. Terkenal kerana ulama2 di situ kebanyakkan bertaraf Waliyullah. Tetapi itu zaman dahulu....zaman ayah angkat ambo yg juga Mudir Pondok Allahyarham Tok Guru Hamzah.

Ayah angkat ambo merupakan Waliyullah yg di kenali sebab masa Jepun masuk ke Kelantan melalui Pantai Irama Bachok dan menghala ke Kota Bharu, jalan2 utama masa tu habis di naiki api setinggi manusia berkat doanya. Dan Allahyarham juga merupakan salah seorang penasihat Istana di zaman YM Tuanku Sultan Ismail, ayahda YDPA sekarang.

Berkat doa seorang Waliyullah juga lah pencapaian ambo loni. Namun kata orang2 kampung, anak2 nya yg balik ngaji Mesir tak serupo ayahnya😎. Pondok Tok Guru Hamzah loni anak2nya yg terajui.
Mudir Pondok ni dah puas berubat merata. Doktor kata tak sakit dan perawat ruqyah rata dah gi🙄. Ambo di ilhamkan baca surah Al Mulk, As Sajadah dan Yaasin. Menggelepar mahu bangun dan beredar, menjerit sekali sekala minta tolong " pelepas".

Udah selesai ambo bertanya anaknya dok mana? Itu yg di ceritakan anaknya, Mudir Pondok dan juga Bomoh Besar di KK, Kelantan tak jauh dari kampung ambo juga rumah orang tuo ambo.
Memang mulutnya berkata..."tolong ambo, tolong pelepah ambo".

Kata anaknya, belum pernah dia menggelepar mcm ni mcm nak lari😎😊. Ambo tahu doh kalu nok lari tu...pesen sakit jenis apa. Hampir selesai bacaan Yaasin baharu nampak tenang dirinya dan badannya mengendur dan mula baring.

Kata ambo bila di tanya anaknya, " Ni kerana amalan2 yg berkhadam". Anaknya mengangguk .
Kata cucunya pula...."bomoh besar" sebab orang gila pun boleh di ubatinya. Mcm2 penyakit pelik lah dia boleh ubati.

Tu lah ambo dok peringat sokmo2....tinggallah amalan2 RUQYAH tu, bertaubat lah. Nok mati susah saudara2. Sebelum ni Imam Masjid dan sebelum2 tu Mak Bidan. Dan ramai pesilat2 yg ambik ijazah ilmu berkhadam ni merana gangguan dalaman yg tak berkesudahan.

Kali ini tahap tinggi jugok lah, Mudir Pondok tersohor.....

2/1/2018 - Pesakit gangguan jin ulangan


Pesakit ni seorang anak muda yg sering di ganggu jin bertujuan menghuru harakan hidupnya atas niat jahat orang terhadapnya, khabarnya seorang perempuan.

Bila di tanya ibunya kenapa tak ada dlm badan anaknya semasa di rawat Tuan Haji Wan Zul, kata jin2 itu mereka tak boleh masuk dalam kawasan rumah tuan haji.

Kata ibunya dari 3 hari lepas jin2 itu berbicara dengannya dari dalam badannya. Badannya dah jadi sarung buat anaknya. Si ibu dahulunya di rawat buang saka. Kemudian di dampingi khadam ilmu perawat urut tradisional yg di baiahnya semasa kursus.

Rawatan kali ini pun rasanya kali ke 4. Tiap kali rawat jin2 tu tak ada( tak leh masuk rumah ambo). Kali ini si ibu jadi pengantara ( sarung).

Bila ambo mulakan rawatan Doa dan terapi zikir ( diam hanya hati berzikir mengingatiNya dan bermunajat) , si anak ( pesakit ) tenang aje tetapi si ibu yg tiba2 menjerit, merengek sakit kepanasan.

"Ishh...panasnya" katanya.

" Engkau ni tak habis2 ganggu kerja aku" . " Aku tolong orang la" katanya lagi.

"Tolong siapa" kataku. " Aku peduli apa, siapa sahaja yg dtg ke sini sudah menjadi urusanku".

" Kau berani duduk, kau duduk la. Aku nak tgk berapa lama kau boleh bertahan."

" Kau tahu aku siapa?" Katanya lagi.

" Aku peduli apa kau siapa, kau berani berdepan dgn aku, kau tunggu. Panggil tuan kau mari sini" aku sergahnya.

Dia melakukan gaya menarik keluar sesuatu dari tubuh si anak. Tetapi matanya di tutup dengan tangannya. Dengan berkata, " Eeeiii..iishhhh....rupa engkau" katanya.

" Kenapa? Buruk sangat rupa aku ke mcm rupa engkau ha ha ha...." aku ketawa. "Ke silau dengan Cahaya aku? Kau terbakar? aku sindirnya.

" Kau panas ye? Cahaya aku membakar engkau ke? Aku sindir lagi😎😆.

" Macamana aku nak keluar, kau tutup jalan".

Aku tak tutup pun jalan kali ni biar mudah jin2 tu keluar. Tapi mungkin Cahayaku yg terang membuat ia gagal mencari jalan. Aku " niat" tunjukkannnya jalan keluar.

" Tak guna semua, sorang takleh pakai"

"Keluar, keluar semua" katanya memberi arahan. " "Dok sini boleh terbakar".

Bila ibunya nampak tenang, aku berhenti dan anaknya terus bangun. Kata ibunya layan borak jin2 ni kena temberang jela.

Benar kataku. Kerana itu aku tidak di bukakan hijab penglihatan. Dengan tidak melihat dan tidak mendengar , aku terus2an membakar jin2 itu dengan Cahayaku. Tanpa belas dan tanpa tipudaya takde jin setakat ni walau ribuan tahun umurnya boleh main2 dan memperdaya aku...dengan izinNya jua.

Yg terbuka hijab apatah lagi yg belajar membuka hijab alam ghaib, sering di tipudaya jin2. Permainan jin2 cukup licik, namun satu petanda kalau jin2 boleh berdepan dgn perawat dan mempermain2kan perawat dgn pelbagai helah....bermakna Cahaya diri perawat belum cukup kuat utk membakar jin2.

Cahaya diri ( Roh ) hasil amal soleh dan zikir yg hidup di hati yg menjadi makanan RohKu , membuat Cahayanya terang benderang dan panas. Gelombang dan pancaran Cahaya RohKu tiada sempadan dan tinggi kuasa voltannya. Tiada ahli zikir yg mampu di dekati syaitan2..... ini akuan Iblis sendiri. Makanya Iblis sendiri terpaksa turun padang utk memperdaya hamba yg soleh ini......

Sebelum pulang si suami bertanya, " boleh ke isteri saya berguru dengan tuan haji? 😊

28/12/2017 - Pesakit gangguan sihir pemisah


Pesakit wanita ni dari Pahang. Rupawan dan baik orangnya dan juga punya suami yg baik dan berharta.
Ini menyebabkan ia di cemburui oleh seseorang yg menggilai suaminya. Di hantarnya jin2 sihir bagi membuat ia benci dgn suaminya dan suaminya pula membencinya kerana wajahnya yg kelihatan hodoh akibat sihir pandangan pada wajahnya.

Setakat ini dgn izin Allah SWT , tiada jin2 yg mampu bertahan bila berhadapan dgnku apatah lagi terkena sentuhan tapak tanganku .

PENYEMBUHAN TAPAK TANGAN DGN ILMU SYAHADAH ( TOKKU PALOH).

Merengek jin2 itu mcm biasa lah bila ku alirkan energi zikir dari jantungku masuk ke tubuh pesakit. Dan merintih kesakitan bila ku tekan dgn jari tempat di mana duduknya jin2 itu.

"Bakpo mu buak ko aku lagu ni...sakit wei"

"Sakit mu jah hok mu tau , sakit hok mu buak ko empunya tubuh ni mu tok kiro?" Kataku kecek ikut slang dia jugok la.

Bercerita la dia si jin kenapa dia perbuat lagu tu kat pesakit ni. Dia benci sebab pompuan ni baik hatinya. Walau dia sakit dan di fitnah namun setiap mlm sebelum tido, dia memaafkan setiap perbuatan jahat orang terhadapnya. Nak solat terganggu, lidahnya terbelit2 bila cuba membaca Al Quran. Mulutnya dikunci sehingga tak mampu tersenyum apatah lagi pada suaminya. Duduknya jin tu dipipi membuatkan rupa paras wanita ni kelihatan hodoh katanya.

Suaminya pula jenis penyabar dan amat baik dengan semua orang, membuatkan penyihir bertambah sakit hati dan makin menggilainya.

Kakak pesakit yg ada bersama turut menyoal si jin tu tetntang dirinya namun katanya dia tak boleh bagitau siapa yg suruh kerana tugas dia hanya utk memisahkan pasangan ini.

Si kakak ni pula di ejek si jin kerana kebolehannya bersilat bila dia mengganggu kakaknya pula. Silat 2 beradik ini warisan keturunan dan si jin ni mengejek kerana katanya si kakak suka bercakap besar tidak seperti si sakit yg suka merendah diri.

Terapi zikir berlangsung dalam setengah jam agaknya namun selepas 15 minit saya berhenti menekan tempat2 duduknya jin2 itu kerana pesakit pun dah berhenti batuk dan muntah2.

Walau jin2 tu menunjukkan tempat2 duduk nya tanda surrender namun saya ignore.

"Suka hati mu lah nak dok mana pong, selagi mu dok dale tubuh ni mu sakit".

Tak nak buang tenaga dan saya pun taknak pesakit keletihan menanggung sakit seperti kes yg lepas2, saya hanya transfer energi zikir melalui kepalanya memasuki setiap urat saraf dan darahnya. Ibarat kita nak paksa seseorang keluar dari biliknya, baling masuk bom asap agar penghuninya kelemasan dan keluar.

Akhirnya pesakit tenang dan saya suruh ia mengucap syahadah. Giliran kakaknya pula dan tiada apa2 kesan kerana punca dan dikenalpasti dan telah di musnahkan.

Mudah2an Allah SWT memberi kesembuhan kpd pesakit ini tanpa ada gangguan ulangan dan terus melahirkan ketakutan kpd jin2 ini utk mengganggu bila mengingati setiap pesakit yg berhubung dgn saya dan ingat akan kesengsaraan yg akan mereka tanggung nanti bila berdepan dgn anak cucu Tok Jebat Laksamana Melaka ini😎.

30/12/2017 - Pesakit gangguan mental makin teruk setelah di ruqyah.


Hari ini pesakit datang dari Johor, gangguan mental yg berlanjutan selama 4 tahun. Pesakit ini kelihatan tenang, tiada bantahan dan mengikut sahaja apa yg di suruh.
Semasa di terapi zikir pun dia tenang, tiada memberi kesan kerana jin2 yg mengganggu tiada di badan siang2 hari ini.

Perbualan dengan bapanya mendedahkan segala kepincangan yg berlaku.
Puncanya bermula bila ia di suruh oleh bapa saudara nya untuk masuk kebawah rumah lama neneknya, rumah dulu2 yg tinggi dan dibawah rumah di pagar seperti reban seperti cerita Allahyarham P.Ramlee menyewa bilik di bawah rumah yg memang tak boleh berdiri.

Kerana badan bapa saudaranya besar maka disuruh anak sedaranya yg berbadan kecil ni masuk utk buat sesuatu....kemudian menjerit kesakitan di kedua belah peha.

Dari kesakitan ini bermula gangguan mentalnya. Ada masa2 menjadi ganas dan berang kerana makhluk2 halus di badannya merasa terganggu.

Beberapa perawat sebelum ni memberi pandangan yg berbagai. Doktor pula memberi ubat penenang dan jika tak di makan keganasannya menjadi2. Risau si bapa kerana yg tinggal bersama si anak hanya si ibunya.
Seorang perawat mengatakan kerana drugs penenang yg di makannya, ia dah tak boleh beri apa2 ubat lagi....benar tu haq dgn batil takboleh bercampur. Jika tidak di makan ia akan menjadi menjadi ganas dan doktor pula2 marah2 dan mengugut2 pula.

Seorang perawat tradisional pula berkomunikasi dgn jin2 tersebut dan mendapati bhw budak ini terlanggarnya masa masuk bawah rumah dan buat jin itu marah . Kata jin itu pula kalau masa tu budak itu atau orangtuanya meminta maaf , perkara ini takkan berlanjutan. Namun jin itu telah memaafkan budak ini dan menarik balik bisa2 yg di kenakan pada budak ini dan gangguan budak ini bukan dari dia lagi tetapi dari perawat2 ruqyah yg merawatnya. Salah satunya dari ustaz perawat ruqyah yg membawanya ke gunung ledang utk di mandikan disana.

Malah beberapa perawat ruqyah lain juga.
Ini lah dia.....makanan itu membina tubuh tetapi bukan semuanya membina kesihatan malah merosakkan dan meracuni.

Bukan semua perawat yg menggunakan ayat2 suci al Quran itu mampu merawat pesakit malah kebanyakkannya membebankan lagi pesakit dgn khadam2 jin yg mendatangi dan memenuhi tubuh pesakit akibat ruqyah syirik dan aqidah yg rosak meyakini ayat2 suci " berkuasa membakar jin2".
Kalau perawat@tuanguru itu sendiri sakit dan tidak menunjukkan contoh sepatutnya, apatah lagi masalah jantung yg mana jantung itu tempat duduknya Roh yg sepatutnya diberi makan zikir yg menguatkan Cahaya Rohnya tetapi yg di beri makan hanya jasad hingga membuncit bukannya mengamalkan puasa atau makan sekadar utk menghilangkan lapar shj. Malah kerana makanan juga tuanguru itu sakit dan terpaksa bergantung dgn drugs hospital. Dan drugs yg tidak tepu ini pula menyumbat buahpinggangnya dan gagal berfungsi.
Guru mcm ni di ambil ilmu ruqyahnya ? Apa bukti dan contoh yg ada bhw amalannya bagus dan bersanad dan ada barokah???

Sepatutnya Al Quran dan sunnah itu di daulat kan terlebih dahulu oleh ustaz2 dan tuanguru tetapi mereka pula yg turut mengamal dan menggalakkan agar meninggalkan perubatan dari Allah dan Rasul dan berjumpa ejen2 Illuminiti utk memanjangkan umur kerana takut mati. " Takut mati sakit" yg balasannya syurga dan mahu turut hidup menikmati syurga dunia.



Kata-Kata Hikmah :

Aku ingin melihat Allah SWT tetapi , keupayaan aku tidak mampu, namun aku mampu melihat keagungan Ciptaan dan Kejadian Allah SWT.
Aku rindu mendengar kata-kata Allah SWT tetapi aku dapat mendengar kata-kataNya dalam Al-Quran Al-Karim.
Aku ingin bersahabat dengan Allah SWT, maka aku hanya mampu bersahabat dengan Rasulullah SAW dan juga Hadis-Hadis yang Baginda wariskan pada ulamak-ulamak.

******************
UJIAN ADALAH TARBIAH DARI ALLAH AZZAWAJALA
******************

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : من أراد أن يعلم منزلته عند الله فلينظر كيف منزلة الله من قلبه فإن الله عزوجل ينزل العبد حيث أنزله العبد من نفسه ,
m/s: 57 Tazkiyah Nufus:
"
Sesiapa yang hendak mengetahui kedudukannya di sisi Allah SWT, maka lihatlah kedudukan Allah SWT di dalam hatinya. Sesungguhnya Allah SWT meletakkan kedudukan hambanya di sisiNya sebagaimana hamba meletakkaNya di dalam dirinya."

BARU SEBUT NAMA , JIN-JIN SUDAH KETAKUTAN

20/12/2017 - Message baru di terima dari seorang Ustaz Graduan Universiti di Mesir Pengajian Al Quran selama 8 tahun, menyampaikan testimoni abang kpd pesakit yg pernah dibawanya jumpa saya. Pesakit gangguan saka dari Terengganu.
Sungguh jin2 ni sudah kenal sangat dgn ambo🙂😎...sebut nama pun sudah kecut perut.









Wednesday, January 17, 2018

22/10/2017 – KHADAM JIN ILMU PERAWAT KETAKUTAN BILA TUANNYA MELARIKAN DIRI


Appointment pada ahad petang dengan pesakit belasan tahun yang di dakwa bapanya, si anak mendakwa dirinya malaikat dan Imam Mahdi. Dan ada masa si anak (pesakit) mengatakan akan membunuh semua orang dalam rumahnya. Ini yang merisaukan si bapa.

Setelah menyelesaikan kes sihir dari Guru Agama terhadap anak-anak tirinya yang juga guru AL Quran, saya memberitahu bapa pesakit agar datang pada petang ahad agar masa rehat saya mencukupi , rehat dari kepenatan merawat sihir Guru Agama selama 5 jam, iaitu pagi sabtu dari 10 am sehingga 1.30 tengahari dan bersambung pada malamnya dengan di bantu pelajar saya seramai 11 orang dalamasa 2 jam.

Pesakit berumur 17 tahun dan mengatakan (mendakwa) anak gadis depan rumah yang menyihirnya. Saya bertanya ada belajar apa-apa tak , Silat atau menghafal apa-apa ruqyah. Kata abangnya yang ikut serta, dia ada ikut Selempang Merah. Kata si adiknya pula (Pesakit) , itu hanya latihan silat bukan ada amalan apa-apa.

Pesakit saya terapi dalam 15 minit dan tiada apa-apa yang bangkit dan terkesan pada dirinya. Usai si anak, si ibu pula menceritakan beliau ada pergi belajar mengurut di Puncak Alam dan di ijazahkan dengan bersalam oleh gurunya. Dia keberatan kerana ingat pesan saya namun bersalam juga yang akhirnya membawa padah. Dia menunjukkan gambar guru Urut Saraf nya bersama isteri, berjanggut panjang dan kelihatan alim sekali. Namun selepas itu , setelah sekian lama SAKA nya di buang oleh saya juga, rasa bersaka tu datang semula selepas bersalam dengan Guru Urut itu.

Saya menyatakan Ilmu Berkhadam ni baik ilmu silat atau ilmu perubatan, sekali kamu dah berbaiah dengan bersalam atau apa jua kaedah yang memeterai perjanjian kamu dan guru, makanya kamu sudah mengambil khadam2 jin itu dan jin2 itu sedia berkhidmat bila2 masa ikut niat kamu. Sekali pun kamu tak amal apa-apa amalan yang di beri. Padah menanti bila kamu beramal soleh dan cuba mendekati Tuhanmu dengan mengikuti jalan yang lurus.

Tiba-tiba si ibu bersuara “ Kalau tak tahu apa-apa jangan cakap” katanya dalam nada dan suara yang berlainan.

“Apa yang aku tak tahu? Engkau ingat ko siapa? Engkau kenal aku siapa?

Tanya aku dalam nada keras kerana aku tahu bukan si ibu yang berseuara malah jin2 dalam badannya.
Oleh kerana dia menunjukkan jari kepadaku memberi amaran, maka aku cengkam tangannya dan terus dia melolong sakit.

“Engkau ingat aku siapa? Baik engkau berambus sebelum aku kerja kan engkau cukup2”

“Aku takut…..tuan aku sedang memerhati tu” katanya. “Siapa tuanmu?” tanyaku.

“ Tu …yang kat Puncak Alam” katanya.

“Baik engkau keluar, kalau tidak dengan engkau, dengan tuan engkau aku kerjakan” aku pula memberi amaran.

“ Tuan aku sudah lari……..aku mahu kemana ? katanya yang dalam ketakutan.

Wahhh…..agaknya tuannya sempat google kot siapa agaknya Haji Wan Zul Al Qubra ni hehehe. Sekejapan melarikan diri membuatkan khadamnya ketakutan di tinggalkan seorang diri.

“Baik….kalau begitu kamu pergi ke Mekah. Duduk di sana bertaubat dan belajar agama. Jangan buat kerja mungkar ini lagi” kataku.

“Baik..baik katanya. Tolong keluarkan aku”.

Khadam ilmu perawat ni tak ramai. Mungkin baharu lagi, jadi jin2 tu belum beranak pinak lagi. So dengan anggota yang sedikit, tak berani langsung nak berlawan atau melawan . maka surrender awal-awal adalah langkah terbaik, Ko tak sakit dan aku pun tak penat.

Sebelum ni ada kes si ibu bila baca posting yang saya share pasal ada perawat tunjukkan gambar Habib Umar kepada Jin namun takde apa sangat pun. Jin tu masih meroyan dan tiada tanda-tanda akan pergi. Si ibu ini ada masalah anaknya yang di rasuk Jin Asyik. Beberapa kali minta saya tengokkan semasa di Mekah. Jadi semasa Jin Asyik tu merasuk semula, di tunjukkan gambar profile saya tu. Pucat lesi anaknya ibarat bagai luruh jantung nya ketakutan. Terdiam terkedu dan mungkin terus sedar bila jin tu terus lari melihat wajah “tampan” yang di tunjukkan kepadanya heheh. Mungkin jin tu rasa tak mampu nak melawan ketampanan wajah itu kah kah kah. Melawak sikit ye……nanti ada yang kato den ujub, sombong, takabur…………………….LANTAK KORANG LAH.

Pokoknya…ambo nak kobarkan, ambo tiado masalah nak berhadapan dengan sapo2 atau dengan jin mano2 pun. Ini “kepakaran” ambo anugerah Tuhan untuk ambo jalankan tugas dakwah ambo. Bila ado yang pertikaikan faham ambo, ambo akan minta si dia tunjukkan bukti kebenaran faham dia pula. Mana redha Tuhan dengan Jalan mu itu??? Mana anugerah Allah SWT dan Baginda Junjungan untuk mu bagi menunjukkan CINTA KAMU kepada ALLAH DAN RASUL mendapat balasan. Cinta mu tidak bertepuk sebelah tangan. Jangan jadi MAT PERASAN@MAT OVER sudah.